Peneliti Mengembangkan Gelas Yang Dapat Menyembuhkan Diri

Sebelumnya kami telah melaporkan bahwa bagaimana pembuatan smartphone akan mengalami perubahan besar di tahun-tahun mendatang. Smartphone yang kita kenal sekarang tidak akan terlihat seperti apa yang akan kita miliki di masa depan.

Kedatangan layar fleksibel adalah masalah waktu. Banyak produsen telah bekerja selama bertahun-tahun dalam pengembangan teknologi ini. Bahkan, kita sudah tahu bahwa layar ponsel masa depan akan berwarna perak transparan, meninggalkan layar kaca khas. Ini akan memungkinkan pembuatan perangkat dengan layar yang lebih tahan.

Dalam hal ini, Samsung adalah salah satu perusahaan yang paling maju dalam pengembangan layar fleksibel. Perusahaan Korea memiliki rencana yang sangat ambisius untuk tahun-tahun mendatang dan pada tahun 2019 dapat mulai menjual panel ini kepada produsen lain di sektor ini.

Penemuan baru-baru ini oleh sekelompok ilmuwan di University of California bisa menjadi revolusi baru dalam pembuatan layar untuk semua jenis perangkat. Peneliti semacam itu telah mampu menciptakan bahan yang dapat diperbaiki di luar luka dan goresan sederhana. Selain itu, bahan ini dapat menghantarkan listrik sehingga akan ideal untuk digunakan pada perangkat elektronik seperti smartphone.

Namun, sekarang sekelompok peneliti Jepang menemukan polimer memberikan sifat regeneratif kaca. Pernah bertanya-tanya apakah Anda memecahkan kaca smartphone Anda dan itu meregenerasi kerusakan secara otomatis?

Nah, datang dan temui gelas yang “menyembuhkan” dirinya sendiri. Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita menggunakan berbagai jenis benda yang terbuat dari berbagai bahan, banyak di antaranya mengandung kaca.

Seperti akal sehat, kaca adalah bahan dengan sifat elastis yang sangat sedikit dan juga relatif mudah pecah. Untuk memerangi pemaksaan alami ini, tim peneliti Jepang telah menemukan polimer yang memungkinkan regenerasi dan ikatan fragmen kaca, tanpa harus menggunakan perekat dan turunannya.

Kita semua mengalami episode yang melibatkan istirahat kaca, selalu menjadi ketidaknyamanan yang sangat besar dan sesuatu yang sangat sulit untuk dipulihkan.

Namun, sains dan teknologi terus-menerus membuat penemuan-penemuan baru dan, baru-baru ini, sebuah makromolekul telah ditemukan yang, ditambah dengan kaca, menghubungkan karakteristik regeneratif padanya.

Yu Yanagisawa adalah seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Tokyo yang sedang melakukan penelitian di bidang Kimia, lebih khusus dalam perekat. Cukup sederhana, dalam perjalanan investigasi ini, Yu Yanagisawa menyadari bahwa polimer yang baru saja diuji, polieter tiourea, melalui ikatan hidrogennya, mampu memberikan sifat ikatan dan kohesi antara dua lempeng vitreous, sehingga memungkinkan regenerasi fragmen kaca pecah atau terpisah. Efeknya tidak langsung, dengan pelat harus disatukan selama satu hingga enam jam pada suhu kamar.

Selanjutnya, kita akan memiliki akibat kedua pelat meleleh dan dengan resistansinya dipulihkan, ini menjadi inovasi di tingkat ketika perekat ini bekerja pada kaca itu sendiri dan menawarkan ketahanan dan kohesi struktural.

Penemuan ini membawa beberapa inovasi dalam pemulihan integritas kaca jika terjadi insiden. Memiliki polimer yang dimasukkan ke dalam gelas itu sendiri membuatnya selalu tersedia untuk mengembalikan integritas beberapa panel, sehingga menghindari keharusan menggunakan perekat dan turunan eksternal lainnya.

Jadi, apa pendapat Anda tentang ini? Cukup bagikan pandangan dan pemikiran Anda di bagian komentar di bawah ini.

0 Response to "Peneliti Mengembangkan Gelas Yang Dapat Menyembuhkan Diri"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel